Who I am

Agus Setiawan, adalah pria kelahiran jakarta keturunan jawa. Meskipun besar di jakarta, kampung halaman orang tuanya di kebumen adalah isimewa baginya yang tetap harus dikunjungi setiap tahunnya. Kegemarannya sebagai penggiat alam bebas, hobby mendaki gunung, juga berprofesi seorang desainer grafis, interaksi sosial merupakan hal yag selalu ditemui dalam perjalanan hidupnya. Karena menurutnya segala sesuatu yang ditemui dalam kehidupan selalu berbuah hikmah, maka apa yang ditemui dan di rasakan terkadang selalu dituangkan dalam tulisan. Agus juga menyukai puisi dan sastra, baginya sepeninggal hidupnya hanya tulisan yang bisa menghadirkan dirinya untuk tetap hidup......Oleh karena itu agusonpapers.blogspot.com adalah kamar dan ruang baginya untuk menumpahkan apa yang ingin ditumpahkan dengan semangat persahabatan,  berbagi dan membawa manfaat bagi orang lain. Selamat membaca dikamarnya!

Balada Portal yang Terfitnah

ilustrasi portal karcis dengan pos petugas didalamnya

Kejadian ini terjadi sekitar tahun 2005, dimana hari yang sangat melelahkan. Siang menjelang sore pada hari itu di sekitar perkantoran pusat perbelanjaan daerah fatmawati, dimana aku tidak pulang karena menyelesaikan deadline layoutan buku yang harus di produksi cetak dalam waktu dekat, sehingga aku harus menginap beberapa hari hanya untuk menyicil pekerjaan agar tidak terlalu menumpuk dengan pekerjaanku yang lainnya. Saat itu Gondrong sohib karibku sedang main ke kantorku dan menunggu hingga aku sedikit senggang, karena kami berdua punya rencana akan pergi ke suatu tempat untuk mencari sesuatu.

Sekitar pukul 14.30 wib, aku sudah bisa meninggalkan pekerjaanku dan kemudian mengajak Gondrong keluar meninggalkan kantorku lalu menuju ke parkiran motor untuk mengambil Vespaku yang sudah beberapa hari terparkir tanpa dinyalakan untuk sekedar dipanasi, dan terjadilah masalah dimana akhirnya vespaku sulit untuk dihidupkan, bahkan sudah beberapa kali di selah tetap saja tidak mau hidup.

Aku : “Ndrong…Lu lagian kesini kenapa ngga bawa motor siih, kan jadi bisa pake motor luu…! Susah nyalanya nih vespa gua..”, Lu dorong dulu dah…”

Gondrong : “Aaaah kelakuan lu mah, sekali-kali gue tinggal duduk manis ikut sama lu aja susah amat…adaaaa ajaaa dah ah…!Aaah elaah masa guee doroong sih, bener-bener kaga ngehormatin tamuu banget lu sraak”!

Aku :…”Aalaaah bawel lu ah…dah buruaan doroong..!

Gondrong pun mendorong vespa sambil aku menaikinya untuk mengendalikan persneling dan kontaknya agar mesinnya hidup, namun setelah dua kali bolak-balik dorongan sambil berlari vespa tak kunjung hidup….Gondrong menendang spakbor belakang vespa ku….sambil memarahinya.

Gondroong : “Deeuhh…deuuuh lu maaahh…ngeseeeliin ngeseeliiin vespa siaalaan…”!! Daah aaah sraak gilaa lu capeee gueee”, bau keteek lagi dah guaa keringetan giniii…!

Aku :..” Heh sembarangan luu vespa gua dibilang sialan,….sekali lagii daah…tadi dah mau idup..! Pliiiss sekali lagi ya, kalau ngga hidup juga gua kipasin lu dah biar adem…abis itu gua beliin teh botol..!”

Dengan terpaksa dan wajah yang merengut akhirnya dia menyetujui untuk mendorong satu kali lagi dari ujung basement ke ujung basement yang lain…Gondrong mulai mendorong dari berjalan pelan, setengah berlari, sampai kemudiaan berlarii….

Gondrong:..”Naah…naah….Sraaak masukiiin ggigiiiinyaa terus tariiiiiikk gasnyaaaa……naaah terooooossss!!!

Daaan….”Trrrrrrinnnnggg…ting..tingg…tingg…tiing…tiing…tinggg…triiiing tiing…tingg tiinggg”, Vespaku kini sudah menyala akibat hentakan tadi….

Aku : “Alhamdulillah…, gimanaa nih, lu mau istirahat dulu atau mau langsung cau aja niih..?

Gondrong : “Langsung ajaa dah, ntar ngopi disana aja, kalau ngga beli air  minum di depan aja atau dimana kek sambil jalan…”! Awaas mati lagi vespa luu..”

Aku : “Ya udah naik deh lu buruan, keburu sore juga ngga enak disananya..”!

Gondrong pun segera duduk di jok belakang, dan aku memulai perjalanan sore itu bergerak naik keatas dari basement menuju gerbang karcis keluar, dimana saat itu parkiran sudah menggunakan security parking. Aku sendiri merupakan langganan, sehingga tidak perlu membayar saat menyerahkan karcis, karena biayanya dibayarkan bulanan oleh pihak kantorku. Antrian motor keluar tidak begitu ramai sore itu, hanya ada dua motor di depanku, sedangkan di belakangku ada satu motor namun tampaknya masih belum bergerak sedangkan jarangnya terpaut sedikit jauh dari posisiku berada.

Aku: “Ndrong nih karcis lu pegang, nanti lu kasihin ke abang karcisnya di loket, langganan kok gua, jadi cuma nyerahin karcis aja.

Gondrong: “Oke…ngomong ngomong enak juga suasana perkantoran sini ya srak, adem, kalau bete tinggal masuk mall.., kalau gue yang disini bisa-bisa ngga pulang pulang ini..”

Gondrong mulai meracau sambil duduk dibelakangku, namun aku tidak begitu menghiraukannya, karena aku memperhatikan motor di depanku yang sudah mulai bergerak maju meninggalkan loket….

Portal karcis telah terbuka motor didepanku pun bergerak maju, karena jalannya begitu lambat akhirnya gemees aku tidak sabar untuk memencet klakson untuk memintanya buruaan maju keluaar.  Motor tersebut pun bergerak maju, melewati portal dan aku di belakang mengikutinyaa dengan refleek…..Eeehh..eh…eehh…Sraak…sraak …sraaaak..!!

Tiba-tiba...

“BBRUAAGKKKK…PRAAK…BLONTAANG…..BRUK BRUAAAKKGGHH!....Waduuuh Biyuuuuunggg!!!!” Portal karcis otomatis menutup dan menghantam kepala gondrong….hingga hancur lepas pecah menjadi beberapa keping, cover fiber plastik dan beberapa bagian diantaranya….

Aku tampak 'hang' sejenak karena terpental dari motorku ke sebelah kiri, vespaku ambruk, sedangkan gondrong terpental ke sebelah kanan dalam posisi  terjengkang dengan kondisi helm terputar terbalik kebelakang,  ibarat Gaban yang lagi diserang monster teraniaya sendirian  ditinggal pasukannya….Sambil menerawang aku bertanya-tanya apa sesungguhnya yang terjadi barusan…..

Gondrong : …”Gimanaaaa sih lu sraaaaak….otak ngga dipakein spioon apaaah…gila lu yaa, gua baru juga mau naro karcis luuu main jalaan ajaaaaah…” Untuung gua pake helem…!!

Aku : ..”Sory...ngelamun gua gegara motor depan tadi…Lu kenapa sih”!

Gondrong: “Kenapa kenapa….dah ngontal masih nanya kenapa…nooh liat ancur, untung kepala gua ga ikutan ancur…! Bodo banget sih luu…maluuu gua maluuuu..!

Aku : “hahahaha…Lu juga siih, bukannya teriakin tuh abang karcis suruh jangan pencet dulu portalnya biar ngga nutup…”!

Gondrong : “Tataap..tutuup tataap tutuup…emangnya klakson pake pencetan, itu kan otomatis nutup dodool…!

Aku: “aaaahhh udeeh udeeh…nah looh orang pada ngerumun kesini kaan, diri..dirii ah…maluuu gueee…maluuu..!”

Aku pun berdiri sambil memeriksa kaki dan tubuhku apakah ada yang terluka, kemudian orang-orang mulai berkerumun mengelilingi kami, beberapa ada yang berusaha mencoba membantu untuk mendirikan vespaku kembali. Aku tidak bisa berkata apa-apa kecuali rasa malu saat itu, namun saat kejadian memang tidak ada yang melihat kecuali tukang karcis dan motor yang masih agak jauh di belakangku…Aku memperhatikan gondrong yang juga saat itu kembali berdiri, namun saat berdiri dia berbicara dengan nada sedikit berteriak…

Gondrong : “Hadoooooh…gimanaa sih niih, Duh maaas maaaas…Mbok ya tolong kalau nutup portal ituu tunggu orangnya lewaaat gitu loooh!! Kaya gini kan bahaya, coba kalau ini kejadiannya terjadi sama orang laeen…jangan begituu dong maaas…!”, sambil menunjuk dan menatap petugas karcis yang berada di dalam loket…!

Abang Karcis: ‘’….mmhhmm…Iyaa pak, maaf ya pak…saya juga kaget ngga tau..pak..!”

Gondrong: “..Bahaya ituu…Jangan diulangi lagi…awas itu ngga boleh, tolong ini pecahannya di bantu pinggirin dulu..”!

Abang Karcis : “Iyaa pak…maaf ya pak…!

Kemudian  setelah itu berbicara kepada kerumunan orang yang sedang mengelilingi kami..”Ada-ada aja…untung ga kenapa-napa, orang kita belum selesai ngelewatin portalnya, itu abangnya main tutup aja, ya nabrak lah…Makasiih ya bapak-bapak, kita ngga apa-apa Alhamdulillah…!

Bukan hanya itu, dia juga memarahi kepingan portal yang hancur sambil menendang dan menggeser ke pinggiran.."Elu jugaaa jadi portal, kepalaaaa orang maen antem ajaah, untung ngga lepas kepala guaaaa...lu sendiri kan yang ancuur, kalau mau ngantem itu supir depan guaa...jangan guanyaaa...!"

Semua dimarahi seperti orang yang sedang kalap....hahahahah!

Aku : “Laah…ngapa dia nyalahin tuh tukang karcis….! (dalam hati aku nggerundeng..) daan anehnyaa Tukang karcisnya malah minta maaf dan nurut sama gondrong….Hahahahahahaha…!! Aku Ketawaa disitu spontaaan ngga bisa nahan liat kelakuan gondrong…!

Dia kemudian mendekatiku dan duduk kembali di jok belakang…sementara aku masih geli ketawa, sungguh ngga tahaan, kok bisa-bisaanya dah kadung malu tapi malah nyalahin orang terus ngga jadi maluu….

Gondrong : …Ssssssttt…luu jangan ketawaaaa yeeee…buruuan jalaan ah..! disini teruus maluuu guaaa…!! Buruaaan…

Aku : “enak ajaa buruaan-buruan, doroong duluuu dodool, kaga nyala vespanya…!”

Gondrong : “Duuh sraaak…gw mimpi apaan si semalem, apes banget perasaan jalan sama lu, adaaaa ajaaa….tau gini mah gua kaga kemariih dah…lengkap banget gw apees….!

Aku : “Buruuan dorooong…eh sebntar dah, pegang dulu kepala lu coba, masih ada ngga...jangan-jangan masih nyangkut di portal…!..Hahahahahah”

Gondrong: “Kalau kepala gw masih nyangkut disono trus lu lagi ngomong ma siapa? sama helem..!….Otak lu pasang spioon” biar bener!

Hahahahahaha…..

Vespa kembali menyala dan kami berdua melanjutkan perjalanan sore itu, bergerak menjauhi area yang dramatis tadi, legaa rasanya…sambil mengendarai vespa, kami kembali tertawa berdua sambil mereview kejadian tadi itu.

Aku: ..” Gue heran ma itu tukang karcisnya, napa iyaa iyaa aja yaa, malah minta maaf lagii..hahaha…sumpah kocak ndrong gua merhatiin mukanyaa…!

Gondrong: Gua dah kadung malu, muka gua dah berasa kaya topeng monyet, dari pada sendirian gua malu…lu sih masih mending mentalnya kesebelah sono ngga begitu keliatan, lah gua, udah ngejengkang, helem kebalik pula..lengkap banget maluu guaa… mending gua bagi-bagi, gua liat tuh tukang parkir malah anteng ajah, ketauan portalnya ancur gitu….sekalian aja gua berii!...hehehe

Aku: ..”Keren juga akting lu sih, jadi ngga gitu ketauan salah kita yeee….

Gondrong : ..”Kitaaaaa…enak aja kita! salaaah luuu Gusraaaaak, Apeees gua, liat aja abis ini ada lagi kejadian lagi apees guanya… gua tinggal balik bodoo amaat..!”

Aku: “Hahahahahaha…..Ngga ada gua sepi hidup luu broo…!!

Aku pun menarik gas vespa untuk jalan lebih cepat lagi…membelah jalan ibukota sore hari yang penuh kejutan bagi kami berduaa….Triiiiiingggg…tiing…tiiinggg…tiinngggggg..trrrinnnnng…ting..tiing!


Tamat

Kereta Setan (True Story) Tamat

Cerita Sebelumnya (Kereta Setan True Story) PART 1 Klik disini <<



Aku : '""PPPaPPApAA...maaf Pak begini…..pak…hmmmh..anu…saya mahasiswa dari Jakarta pak, lagi study banding ke Yogya, lalu ada bagian acara yang mengharuskan ke Klaten, saya cuma bertiga pak, ini dua teman saya, yang ini punya gangguan jiwa pak, sambil aku menunjuk kearah Ujang, trus yang ini hidupnya sebatang kara pak, hidupnya susah…(sengaja aku meninggikan suaraku agar didengar oleh kedua temenku yang menjengkelkan ini, lantaran kesel banget).” “Kami dah ketinggalan rombongan kampus saya untuk pulang ke jakarta.....

PPPaapappaak, saya ga punya uang lagi pak dah abis buat beli oleh-oleh...nah kaya kendi itu pak (sambil nunjukin kendi dan nunjukin kartu mahasiswa)…”

"Air Mata Malam Itu Melekat Sampai Hadirmu Kembali" (True Story)

Kejadian ini terjadi tahun 2011 silam.....

Kulihat jam yang berada di dinding yang menempel pada meja bundar tempat logo workshop coqelat printing berada menunjukan pukul 22.00 wib, saatnya waktu jam tutup untuk segala aktifitas pekerjaan kantor ini kecuali memang ada yg lembur untuk menyelesaikan pekerjaan yang sifatnya urgent, tetapi malam itu memang tidak ada aktifitas lembur atau pun pekerjaan lain yang bersifat urgen untuk dikerjakan. Malam itu memang rasanya sedang tidak ada minat untuk pulang lebih larut untuk mengerjakan desain yang menurutku masih bisa di lanjutkan esok harinya.

Sengaja memang Rollingdoor di tutup tidak terlalu rapat karena memang masih ada beberapa motor yang parkir, sehingga dari dalam beberapa karyawan coqelat masih bisa melihat kondisi motornya. 15 menit berselang tampak 2 gadis yang tampak tergesa gesa turun dari angkot setengah berlari menuju ke workshopku, yang satu mengenakan hijab lalu yang satu lagi temannya tidak. Karena diruangan itu hanya ada aku ya otomatis kedua gadis itu langsung menghampiriku dengan nafas yang sedikit terengah-engah dan sedikit panik. Nyaris aku mengucapkan "Wah sudah tutup printingannya", tapi sebelum aku mengucapkan itu salah satu diantaranya sudah nyeletuk duluan..lalu berkata.."Pak tolongin pak, kita dah muter-muter kesana kemari bolak-balik margonda, mana udah mau jam 11 lagi, tapi belum beres juga....
"Ini pak...bisa ngga mengecilkan file Size foto saya jadi ukuran sesuai dengan kriteria pendaftaran online penerimaan mahasiswa baru perguruan tinggi negri", kita sudah ke sana, ke sana juga lalu ke sana (menunjukan tempat lain) tapi operatornya ngga bisa pak padahal kan gampang ya pak"..!!!

Hmm.....dalam hatiku bergumam "Oooh gadis-gadis ini yang pada baru lulus SMA sedang sibuk mengurusi formulir pendaftaran online perguruan tinggi negri). Karena waktu penutupan pendaftaran online perguruan tinggi negeri saat itu ditutup Pukul 24.00 wib malam itu....pantas saja mereka berdua ini tampak panik. Yang mendaftar sih cuma satu, namun saya sangat bangga terhadap teman satunya yang menemani dan terus membantu agar teman satunya yang berhijab ini bisa mengirimkan formulir pendaftaran onlinenya.

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Popular Posts

agusonpapers. Diberdayakan oleh Blogger.