"Kuingat Karena Air Matanya malam itu" (True Story)

Kejadian ini terjadi tahun 2011 silam.....'Kulihat jam yang berada di dinding yang menempel pada meja bundar tempat logo workshop coqelat printing berada menunjukan pukul 22.00 wib....saatnya waktu jam tutup untuk segala aktifitas pekerjaan kantor ini kecuali memang ada yg lembur untuk menyelesaikan pekerjaan yang sifatnya urgent, tp malam itu memang tidak ada aktifitas lembur atau pun pekerjaan lain yang bersifat urgen untuk dikerjakan. Kecuali memang kerjaan khususku, tp malam itu memang rasanya sedang tidak ada minat untuk pulang lebih larut untuk mengerjakan desain yang menurutku masih bisa di lanjutkan esok harinya.

Sengaja memang Rollingdoor di tutup tidak terlalu rapat karena memang masih ada beberapa motor yang parkir, sehingga dari dalam beberapa karyawan coqelat masih bisa melihat kondisi motornya. 15 menit berselang tampak 2 gadis yang tampak tergesa gesa turun dari angkot setengah berlari menuju ke workshopku, yang satu menggunakan jilbab lalu yang stu lagi temannya tidak. Karena diruangan itu hanya aku ya otomatis kedua gadis itu langsung menghampiriku dengan nafas yang sedikit terngah engah dan sedikit panik. Nyaris aku mengucapkan "Wah sudah tutup printingannya", tapi sebelum aku mengucapkan itu salah satu diantaranya sudah nyeletuk duluan..lalu berkata.."Pak tolong pak, kita dah muter2 kesana kemari bolak balik mana udah mau jam 11 lagi, tp blm beres juga...."Ini pak...bisa ngga menecilkan file Size foto saya jadi ukuran sesuai dengan kriteria pendaftaran online penerimaan mahasiswa baru perguruan tinggi negri", kita sudah ke sana..ke sana juga lalu kesana (menunjukan tempat lain) tapi operatornya ngga bisa pak padahal kan gampang ya pak"..!!!

Hmm.....dalem hatiku bergumam "Oooh gadis gadis ini yang pada baru lulus SMA sedang sibuk mengurusi formulir pendaftaran online perguruan tinggi negri) karena waktu Penutupan Pendaftaran Online Perguruan Tinggi Negeri itu ditutup Pukul 24.00wib malam itu....pantas saja mereka berdua ini tampak panik. Yang mendaftar sih cuma satu, namun sy sangat bangga terhadap teman satunya yang menemani dan terus membantu agar teman satunya yang berjilbab ini bisa mengirimkan formulir pendaftaran onlinenya.


Aku pun tersenyum melihat keadaan mereka berdua, akhirnya aku meminta filenya dan coba membantu menyelesaikan masalah yang menggelutinya. Kelihatannya memang sepele dan simpel...setelah kupelajari filenya ternyata memang susah susah gampang untuk mengecilkan file Foto Close Up si gadis jilbab satu ini sesuai dengan spesifikasi dan standard yang di tentukan dalam persyaratan online tsbt. pantas saja operator2 tempat lain tidak bisa menuntaskan masalah file ini, ternyata ada satu hal yang memang harus dirubah dulu sebelum dikecilkan Sempat beberapa kali menemukan kegagalan, cuma buatku waktu itu bukan masalah yang krusial untuk mengerjakan hal ini...sambil aku berikan kata2 penyemangat agar kedua gadis ABG yang sedang ingin meraih ilmu ini tidak lagi merasa panik dan takut gagal...dan akhirnya....Alhamdulillah...sontak kalimat itu keluar dari mulut kami bertiga diruangan itu bergantian....

Aku : Tuh kan bisa...gada masalah kan, masa gini aja sampe kaya kebingungan gitu...dah diberesin lg dokumennya tuh sama surat suratnya biar ga kececer..
Gadis 1 (tanpa kerudung) : Alhamdulillah Ya Allah bisa juga....lega lega, emang dah takdir kali ya Pak, padahal tadi ragu mau masuk kesini soalnya dah tutup cuman karena saya liat ada bapak masih di depan komputer kali aja bis bantuin...ternyata bener Alhamdulillah
Gadis 2 (jilbab) : Iya Pak...trima kasih duuh ga bisa ngomong sya plong banget....bener2 detik detik akhir banget soalnya bayangin aja sejam lagi...
Aku : iya berarti emang dah ditakdirin begitu...saya juga dah mau pulang nih padahal, lg meriksa file file operator sy aja....kirain mau nyetak, kalau mau nyetak mesinya sudah dimatiin...
Gadis 2 : Dah rapiih...Oh iya pak..berapa biayanya...??
Aku : (Karenan cuma begitu doang yang dikerjakan dan ngga layak disebut sebagai pekerjaan) " biaya apa? udah ga usah, kalau yang kaya begini dikenain biaya mah keterlaluan atuh adik adik....udah ga ada yang harus dibayar trus silahkan fokus lengkapin hal hal yang kurang buat persiapan tes berikutnya...yang penting kan serius dan belajar terus...ini saya liat kalian aja dah bangga banget ada ikhtiar usaha kerasnya ngurusin ginian, mungkin orang lain blm tentu semaksimal ini....sudah sudah gpp bawa aja...

Suasana hening sejenak..lalu gadis yang berjilbab duduk lemas sambil mengucapkan Subhanallah..subhanallah...alhamdulillah...alhamdulillah...lalu menangis sesenggukan sambil memeluk teman yang satunya lagi, kondisi ini berlangsung lumayan lama...suasana ruangan coqelat jadi haru sekali....mungkin orang yang melihat dari luar bingung "ada apa yah tuh didalam"...aku sendiri jadi kikuk melihat situasi seperti ini, jadi ya hanya menunggu saja kedua gadis ini menyelesaikan tangisannya.....setelah selesai Kedua gadis ini berdiri meninggalkan ruangan sambil mentapku dengan pandangan sayu sambil mengucapkan....Terima Kasih Pak...terima kasih pak...terima kasih pak....lalu keluar dan kulihat mereka langsung menyetop angkot menuju rumahnya. tak lama kemudian pun aku pun bergegas menuju mobil butut kuningku untuk pulang, didalam mobil anehnya aku kembali memikirkan kejadian barusan....kejadian yang begitu cepat, biasa tapi kok rasanya penuh dengan nuansa hikmah.....Huuufffhhh semoga saja membawa kebaikan...

Seminggu berlalu setelah peristiwa malam itu, Siang ketika aku sedang menuju ke mejaku, maklum aku dateng siang hari itu ke Workshop....cuma heran di mejaku ada bungkusan plastik putih dengan wangi yang harum...ketika kubuka, ternyata paket makan siang Hoka Hoka Bento entah siapa yang menaruh dimejaku....Aku pun menanyakan kepada karyawanku punya siapa bungkusan makan siang itu..."salah seorang CS ku bilang " Oh iya mas itu tadi dari orang nitip katanya buat Mas Agus dari perempuan kaya anak sekolah gitu deh dua orang!....
Aku pun lupa-lupa ingat siapa yang menitipkan itu....ketika kubuka box nasinya ternyata ada suratnya bertuliskan :

 "Saya masih berasa berhutang entah sama coqelat atau sama Bapak...Terima Kasih atas bantuannya pak malam itu akhirnya saya bisa mendaftar....dan Tolong untuk ini jangan ditolak"!!

Senyum senyum kecut aku baca tulisan ini....rejeki nomplok siang-siang baru sampe dapet Hokben makan siang gratis....sungguh betul betul unik anak-anak ini. Setelah hari itu sudah tidak pernah ada wujud dan jejak lagi dari kedua wanita itu, sampai akupun benar benar sudah melupakan semua tentang peristiwa itu.

Setahun lebih kemudian....seperti biasanya aktivitasku pun masih seperti biasa, cuma memang saat itu sedang dalam perencanaan Workshop coqelat akan pindah ke gedung baru di daerah kelapa dua. Saat itu siang pukul 02.15 kurang lebihnya ada kejadian unik yang mengulang kembali ke peristiwa setahun lalu....saat itu aku sedang berada di mejaku menuju ke Meja Operator.....Kulihat di Kursi Tunggu Customer ada seorang gadis dengan hijab yang rapih senyum senyum melihatku, karena jaraknya juga tidak terlalu jauh lalu dia  menganggukan wajahnya sambil berkata Assalamu'alaikum Pak....Wajahnya familiar tapi samar samar tp aku lupa siapa orang ini.....
Dia pun berkata lagi...Pak saya yang waktu itu malem malem minta kecilin Foto buat ngirim Formulir pendaftaran...."sedikit kaget karena perubahannya... (sekarang abg itu sudah berdiri sebagai Mahasiswi dari Perguruan Tinggi Negri)
Aku :..."Ooo..ya..ya..ya yang malem malem nangis itu yaaaa...saya inget nih, saya ingetnya ya karena kalian nangis itu..., gimana di terima ngga kamu?"
Gadis itu : Alhamdulillah Pak saya diterima...tenyata memang sudah di takdirkan semua ya Pak imulai dari malem itu....seandainya sy waktu itu ga masuk kedalam, atau seandai andainya yg lain...emang Allah dah rencanain skenarionya...
Aku..: He..he..he
Gadis itu : Ini pas aku lagi ke depok pak jadi mampir, mau bilang terima kasih sama ngabarin kl di terima...waktu itu ga sempet nyatet nomer telepon Coqelat...
Aku : ...Iyaaa...malahan sayanya aja dah lupa, tp kalau sekarang ga bawa Hokben lagi yaaa...!! Ledekku...
sedikit cair akhirnya saat itu terjadi obrolan singkat seputar kuliahnya..lalu tak lama berselang dia pun pamit pulang dengan senyum khasnya dan kata "Tenang aja Pak sekarang sya mah dah ga nangis lagi deh dijamin..."
Ha..ha..ha..ha..sambutku...

Ternyata kadang hal kecil yang kadang kecil dan remeh buat kita walaupun itu berupa kebaikan, namun bisa merubah hidup dan menjadi bagian terpenting bagi orang lain...hikmah dari kejadian ini adalah jangan pernah meremehkan atau menyepelekan perbuatan baik yang kadang kita malas untuk melakukannya.....

selesai

0 comments:

Posting Komentar

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Popular Posts

agusonpapers. Diberdayakan oleh Blogger.