Tanda Cinta Untukmu Duhai Marbot! #myQuranPeduli100Marbot

*ting tong…..

Notifikasi whatsappku berbunyi, ternyata sebuat private message masuk dari salah seorang pengurus myQuran. Orang memanggilnya dengan banyak sebutan sih, bisa Mba Hambra, Jeung Riza, Jeung Hambra…atau apalah yang pasti beliau ini salah satu komandanwat (bahasa gagahnya) atau kordin, korlap untuk salah satu agenda acara Ramadhan myQuran selain dari Baksos Peduli Cibuyutan part.3 (eh part berapa yah lupa) yang seminggu sebelumnya telah terlaksana dengan lancar walaupun masih menyisakan sisa sisa nyut nyut di pinggang sama dengkul lantaran kulkas (nama lain dari keril yang terisi muatan aneh) yang entah mengapa sulit dipercantik bentuknya saat bersentuhan dengan alam, padahal dah dikecil kecilin sama di ringkasin tapi tetep aja mirip kulkas.

oh iya..saya jelaskan dulu Komandanwan (Komandan Ikhwan) Komandanwat (Komandan Akhwat). penting ngga sih istilah ini....biarin ajah tulisan tulisan saya ini..hehehe..

“Pak Agus, untuk Program myQuran Peduli 10 marbot Pak Agus bisa nda jadi koordinator untuk Depok, jobdesknya nanti menyusul diinfokan, ada grupnya juga untuk koordinasi” (kurang lebih bunyi notifnya gitu, keburu keapus sebelum discreenshot padahal mau cantumin tadinya)”

"Toyyib, laah…balesku…"! (biar cepet ajah, padahal blm tau itu mau ngapain acaranya..kirain enteng..hehe)

Tak lama berselangnya waktu menyusul notifikasi berikutnya kali ini dari Komandanwan ini acara, Namanya Edi Siwanto, atau Edi Suhendar, atau Edi Sutisna…entah apalah yang pasti saya manggil beliau ini ESIS…tapi selama ini saya ga pernah kepeleset loh manggil Esis ini jadi Isis, makanya untuk menjaga agar ga kepeleset saat manggil saya tambahkan kangmas ESIS…heheheh setiap dipanggil selalu keluar emoticon kemringet dan kata Mantaaap saat di Whatsapp! Agak aneh memang…kadang saya belum melaporkan dan berbuat apa-apa komandanwan satu ini dah bilang Maantaaap pak Aguus…huuuft orang yang aneh. Beliau sangat berpengaruh di myQuran, hampir dibanyak kegiatan yang berjalan dengan sukses tak lepas dari campur tangannya dalam mengendalikan acara…2019 saya akan dukung kangmas Esis ini jadi Cal…..yah apa aja lah nanti bisa eg, bisa pres, bisa bup, dll..Amiin menang laah.

Baiklah saya mulai bercerita bagaimana kegiatan ini berproses, tahukan anda tugas saya hanya mencari dan mengkoordinir 10 marbot untuk se-Kota Depok kemudian 10 marbot itu akan mendapatkan paket bingkisan yang sudah disiapkan oleh myQuran. Acara ini serentak dilaksanakan di 13 Kota di Seluruh Indonesia diantaranya Jakarta, Depok, Bekasi, Bandung, Cilegon, Solo, Riau, Yogyakarta, Surabaya, Malang, padang, Palembang, Medan. Semua di laksanakan oleh masing-masing Penanggung jawab daerah, yang semua terkoordinasi dalam grup facebook dan whatsapp selama proses berlangsungnya program.

Hehehehe…Depok cuma 10 orang, enteng itu maah (somboong, padahal belum tau ngapain aja kerjaannya…pas ngerasain, nikmatnya kemringet Subhanallah deh gada bedanya sama naik gunung hahahah).
Setelah mendapatkan mandat dan kriteria dari Komandanwat dan komandanwan Jeung Hambra dan Kangmas Esis, saya kemudian menjarkom kawan yang ada di seseantro Depok…dan ternyata tidak sulit mendapatkan data 10 orang marbot yang kira kira sesuai dengan persyaratan dan kriteria yang ditetapkan panitia.
Senangnya aku, kemudian data tersebut kukirimkan ke Panitia pusat untuk digodog dan direbus…artinya tugas pertama selesai, tinggal menanti Taklimat berikutnya dari Pusat.

Mendekati Hari pelaksanaan tiba tiba Notif masuk lagi,

“ Kepada seluruh PJ Daerah menginformasikan bahwa paket sudah dikirim berdasarkan alamat yang telah dikirimkan serta Dana juga sudah ditransfer ke rekening yang di informasikan, silahkan mulai didistribusikan bingkisannya.” (sebenernya sih ngga gini notifnya, tapi kurang lebihnya laah…maklum lagi ga sempet screenshot dah keburu keapus..heheh)

“Kok Depok ga nyampe nyampe yaah, paketnya padahal dah ngirimin alamat..trus udah ditransfer blom sih yang buat dibagiin ke marbotnya, karena saat itu lagi banyak aktivitas jadi ga begitu nyimak pembahasan grup.”

Paket tak kunjung tiba ke alamat sy, akhirnya coba kutanyakan langsung ke kru panitia pusat…ternyata oh ternyata, dikarenakan Panitia Pusat berlokasi di Depok jadi untuk PJ Depok diharapkan untuk mengambil sendiri ke Sekretariat Markaz myQuran yang berlokasi di Depok juga…..”Ajiib salaam, begitulah info yang didapatkan, ini pasti skenarionya komandanwan Esis…!

“Kangmas Esis, dana marbot dah ditransfer..”? Aku japri Komandanwan
“sebentar pak, aku Tanya ke bendahara dulu…yaks…! Jawab komandanwan
“aku tunggu infonya yaks…blm dapet info soalnya…..”
“Pak kata Nine ( Bu Bendaharawat) sudah ditransfer semalem loh….
“Transfernya kemana kangmas..??”
“BCA..katanya..”
“hahahahah…eh Heheheh…..” aku nyengir..
“Kenapa Pak…?? Komandanwan bertanya
“Semalem saya abis belanja pake BCA, pantesan saldo nambah banyak bener….ya udah makin nambah khilaf jajan belanjaan….hahahahah..nyampur nyampur deeh..!
“Jiaaaaah….(keluar emoticon kemringet)…” Komandanwan syock
“Transfernya berapa itu si bu Bendaharawat..?, kaga ngabar nagabrin siiy”
“ 1 Juta Pak “..Komandanwan masih agak kemringet…
“Oooh Yow is besok lusa, ahad mulai saya Distribusiin yaa…” jangan grogi gitu doong..
“ emoticon nyengir keluar…” hehehe

kurang lebih demikian percakapannya lah yaa…lagi lagi gada screenshot, jadi keshahihannya masih multitafsir.

Okay, baiklah hari pun berlalu, aku coba menyiapkan waktu untuk memulai tugas mulia ini, menyiapkan mobil menuju markaz, angkut parcel dan mulai mendistribusikannya.

Sebelum berangkat aku coba mengkontak Desi (salah satu panitiawat penunggu markaz) untuk mengkonfirmasi kalau aku mau kesana ambil bingkisan, ternyata Desi sedang Itikaf di Masjid Balai kota....aku pun menghampirinya untuk meminta Kunci markaz agar bisa masuk kedalamnya.

Berangkat dari Rumah menuju ke balai kota…rasanya sama kaya Jakarta Cirebon…(lebay ah), muaceetnya maksudnya kaya lagi pas arus mudik…semua  orang tumpah ruah mau belanja lebaran kali ya..ampuun deh, lantaran muacet yang super aku akhirnya janjian ketemu desi untuk mengambil kunci didepan balaikota lantaran mobil tidak bisa berputar lantaran macet. Setelah sampai di titik pertemuan munculah Desi dengan tergesa gesa seperti habis marathon…sebenernya ga gitu juga sih, tapi keliatan nafasnya ngos ngosan karena abis manjat jembatan penyebrangan..heheheh..piss ya Des.

Kunci kudapatkan, lalu langsung menuju markaz…bingkisan pun satu persatu aku masukan kedalam mobil. Ketika sudah siap semua…Ya Allah spanduknya ketinggalan di Kantor…, apalah jadinya distribusiin bingkisan tanpa spanduk, buat pelaporan LPJ bisa bermasalah nantinya…dan yang lebih mengkhawatirkan lagi..

“bisa bisa dipentung sama Komandanwat jeung Hambra…”ini agak ketat pengawasannya..sebelumnya ada notif, “tulung amanah donator agar Al-Qurannya di pegang sama marbot…logo-logo media partner juga jgn ketutupan yaa.” Jreng jreng…..apalagi gada spanduk…pentung sisan..!

Akupun menelpon kurir kantorku agar segera mengantarkannya segera…1x24 jam, kl telat biar aku serahkan dan laporka ke komandanwan dan komandanwat biar di iqop…hahahah…kesannya angker banget ya tuh 2 orang itu…

40menit kemudian sampailah kurirku mengantarkan spanduk, Hellooo 1 jam loh padahal biasanya cuma 10 menit naik pespa dari kantorku ke markas…”macet banget mass..Alibi kurirku”!...

tak menunggu lebih lama akupun memulai pengirimannya satu persatu ke lokasi marbot yang telah ditentukan..Aku coba melihat lebih detail lagi lokasi Mesjid dan alamat alamatnya…Masya Allah, baru nyadaar kl ternyata jarak antara masjid ke masjid jauh sangaat, Jeng jeng….telaat Aguuus kenapa nyadarnya sekarang, coba kemaren kemaren, kan bisa ganti masjid ma marbot yang deketan…yang bisa sekali loncat sama Koprol….
Ya sudahlah...kalau digunung khususnya di myQpala kami punya tagline

“Mendakilah dengan Riang Gembira apapun kondisinya”…nah ini cuma sedikit aku ganti mindset berfikirnya…
”Kirim wooi jangan pundung…huu huu huu..” 

Hahahah…boong deng, ga gitu gitu amat kok, saya sangat senang melaksanakannya dengan riang gembira..beneran loh snyum kok nih tuh..

Lokasi Pertama masuk jalan potongan menghindari macet, sampailah di Mesjid Al-Qolam Depok Lama yang beralamat di Jalan Pemuda. Marbotnya bernama Hasanudin. Bapak berusia 40 tahun ini memiliki 4 orang anak yang dua diantaranya kembar, Pak Hasan (panggilan) ini santun sekali orangnya, beliau berjualan somay untuk menambah penghasilannya….

Pak Hasanudin beserta istri dan anak-anaknya
Okay marbot pertama DONE, selanjutnya dari Depok lama aku menuju ke ITC Depok….langit Depok saat itu diguyur Hujan, Lokasi Masjid kedua kali ini berlokasi di Basement dasar ITC depok. Nama Marbotnya Nanank Kurniawan, beliau berusia 44 tahun dan telah lama berkontribusi memakmurkan masjid ini dari dulu masih kecil hingga terlihat seperti sekarang ini. 7 tahun sudah ia menjadi marbot, selain daripada itu Pak Nanank ini kadang berjualan kerak telor di sekitaran stasiun maupun belakang ITC Depok.
Lagi lagi macet menjadi masalah, ditambah tumpah ruahnya masyarakat depok di hari itu turun kejalan jalan untuk membelanjakan THR nya, daan…ITC DEPOK ditutup lantaran Overloud pengunjung dan Overloud Parkiran.

Wow 27 tahun aku tinggal didepok, baru kali ini ngalamin yang namanya Mall Kepenuhan trus ditutup..heheheh masih blm percaya pas akhirnya aku harus berputar kembali mengelilingi Beji selama 1,5 jam untuk kembali ke Ramayana yang ada disebrang ITC (satu satunya akses terdekat ke ITC) Alhamdulillah di Ramayana aku mendapatkan parkir dan bisa mendarat disana dengan aman.
Hujan masih sangat deras saat itu, akupun menelpon pak nanank agar serah terimanya di Basement Ramayana saja, karena saya aga kesulitan bila harus nyebrang lagi ke ITC..Pak nanank pun tiak keberatan.

Alhamdulillah 15 menit kemudian muncul pak nanank, amanah bingkisan kedua pun telah tersampaikan, walau background poto masjidnya beda yang penting orangnya lah, maklum gangguan teknis dan gangguan alam (bukan gangguan jiwa ya)….Subhanallah waktu menunjukan sebentar lagi berbuka puasa…

Pak Nanank, Masjid ITC Depok..jangan sungkan untuk menyapanya bila bertemu, pak nanank siap menjamu.
And So…dalam hari perdana ini ternyata hanya 2 tempat yang terjangkau, jadi selanjutnya dilanjutkan hari esoknya dengan skenario yang berbeda…tentunya by Vespa aja biar lebih lincah melewati macet macetan..

Jeng…jeng….setelah melaporkan kondisi dan report pengiriman kepada komandanwan dan komandanwat sebelumnya…hari berikutnya aku bikin program ODOB dan ODTB…

“One Day One Bungkus & One Day Two Bungkus”

One Day One Bungkus
heheheh…nganter sekalian ngantor, seperti pepatah mengatakan “Alon-alon asal Klakon” dan akhirnya semua terlaksana dengan baik dan lancar.

OD2B...One Day 2 Bungkus..
Seperti renegade dengan motor besarnya, aku [un juga dengan motor besarku mulai mendistribusikan muatan ke lokasi lokasi yang telah ditetapkan…ternyata sungguh sekali, masjidnya jauh jauh…cocok jadi surveyor di Sucofindo kayanya nih yang ngelisting mesjidnya.

Wahyudi, Marbot dengan usia muda yang memiliki semangat tinggi
 Wahyudi, Marbot Masjid Al Mu'min Jl. Bungur Raya kec. Cimanggis, pria berusia 37 tahun ini saya sangat mengenal beliau lama sejak beliau masih aktif dalam remaja masjid di lingkungan kelurahan, sikapnya yang istiqomah dan aktif dalam kegiatan kegiatan masjid tidak menyurutkan semangatnya dalam dakwah sekaligus bertugas sebagai marbot selama lebih dari 10 tahun ini. kurangan fisiknya tidak sedikitpun mengurangi aktifitas dakwahnya, dilingkungannya beliau sangat disegani dan dikenal sangat baik oleh masyarakat.

dari sini aku melipir lagi menuju ke masjid masjid berikutnya..

Pak Rusli, marbot Masjid Annur Kel. Harjamukti Cimanggis berusia 39 tahun yang tidak memiliki pekerjaan lain selain marbot.
Pak Mim mikail Sud, Marbot sekaligus Takmir Masjid Al-Hidayah Harjamukti kec. Cimanggis. Telah 20 tahun memakmurkan dan bertugas di masjid Al Hidayah ini.
Pak Suherman, dengan usianya yang 45 tahun bertugas sebagai marbot di Masjid Al fatah selama 15 tahun ini banyak suka duka yang telah dialaminya dalam memakmurkan masjid, selain itu bapak yang biasa dipanggil Ustadz Herman ini juga mengajarkan pengajian di lingkungan mesjid berada. Lokasi mesjid Al fatah berada di Gg Sawo Sebrang RS. Sentra Medika Cisalak.
Pak Maman, usia 65 tahun telah 18 tahun menjadi Marbot di Masjid Nurul Hikmah jatijajar Depok.
Ketika sampai di Masjid Nurul Hikmah bersama Pak Maman ini, kami yang ada disitu didoakan oleh beliau dengan sangat khidmat...inilah berkahnya do'a dari orang tua, salah satu yang menyemangati dalam menjalankan aktivitas ini adalah Do'a...karena do'a lah yang membangkitkan harapan menjadi sebuah ketulusan.
Eko Setyo Wayudi, marbot masjid Nurul Huda yang terletak di Pulat Raya Depok Dua, belia dahulunya merupakan Remaja masjid aktif dimesjidnya kemudian berjalannya waktu menjadi marbot hingga saat ini, beliau pun dalam keseharian tinggal dan menetap dan mukim dan tinggal didalam masjid.
Taraaa…sisa 2 Masjid lagi, di akhir ini sengaja aku pilih hari Ahad, jadi ahad ketemu ahad lagi tuh…kenapa, karena kau kali ini ngajak salah satu relawan yang bisa diajak manggul bungkusan naik vespa…siapakah, ya siapa lagi deh kalau bukan eheeem….distribusipun dilaksanakan kembali.

Pak Asep marbot mesjid Al Ittihad permata Cimanggis yang berusia 60 tahun...(Kok Muda yaa), bukan bukan, itu bukan pak Asep, melainkan pengurus Masjid yang mewakili lantaran Pak Asepnya saat say tiba sedang menemui Anaknya di rumahnya yang agak jauh dari Mesjid, sehingga pemberian diwakili oleh Pengurus DKM mesjid Al-Ittihad.

Alhamdulillah semua amanah telah tersampaikan ke yang berhak, banyak cerita…ada marbot yang ketika dierahkan bingkisan beliau mengajak duduk kemudian mendoakan aku, tenang-tenang myQuran juga didoain, dah aku pesenin soalnya..”Pak doain juga myQuran biar langgeng ya, khususnya para komandanwan dan komandanwat biar pada berkah…donaturnya juga”.

Eiits belum cukup sampai disini, sebab aku harus melaporkan LPJ kepada Komandan dan komandanwat untuk wilayah Depok, walau sempet ke pending libur dan plesiran serta ratusan alesan jalan jalan…(padahal mah emang belum mau ngetikin aja sih..ups) akhirnya dengan tulisan (eh curcolan) ini melengkapi laporan yang telah dibuat dan disampaikan…saya ucapkan terima kasih kepada Jeung Hambra dan kangmas Esis selaku komandanwan dan komandanwat dalam acara ini, mudah mudahan 2019 kalian bisa jadi Cal…..heleeh ya pokoknya panutan lah yaa..

Kalau perlu bantuan lagi untuk Depok, jangan sungkan sungkan menghubungi temen saya yah..jangan sayah…Loh…!


Agus Setiawan

3 komentar:

  1. wkwk keliling depok ya kak..
    mantapks kak

    BalasHapus
  2. oya kan itu keluar masjidnya desi lari2..
    takut kak Agus kelamaan nungguinnya
    lagian kan lagi puasa jd cepet capek
    *alibingos2an

    BalasHapus
  3. yaah...muncul juga salah seorang dalam cerita...ah alibi kamu !

    BalasHapus

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Popular Posts

agusonpapers. Diberdayakan oleh Blogger.