Jiwa Sunyi


Senikmat-nikmatnya sebuah kenikmatan adalah tidak pernah diciptakan..
Tapi tahu dan merasakan perjalanan hidup sampai pada akhirnya
Indah untuk di andaikan namun bodoh dan keji untuk dipikirkan..

Duh Gusti...rasanya ingin menangis..
Ternyata aku hanya seekor bebek yang mengikuti induk semang hati..
Terkadang satu waktu memaksanya menjadi keras dan buas layaknya singa
namun satu waktu kecut seperti siput yang syock sembunyi dalam cangkang..

Hari bulan tahun yang telah dilipat dalam lipatan kertas buram
Sama sekali belum melahirkan sebuah nafas yang membuat bibir merekah
Belum menguras buluh hati untuk lebih ringan,
Melepas benalu yang menggelayuti jantung...

Aku ingin bercumbu....
bercumbu dengan sepi bersama seloroh angin yang berbisik-bisik ditelinga...
menutup mata dan menghirup dalam-dalam kabut dingin
seraya berselirih ma 'ana...ma'ana Ya Rabb

Gusti Maha Agung...batu pijak mana yang kuat saat ini untuk melompat..
Menyebrangi lereng yang terjal dengan tepian jurang yang dalam
Seseorang pernah bilang... ada satu cahaya diantara banyaknya cahaya
Bisa digunakan untuk meraba masa depan yang gelap dari pengalaman masa lalu...

Namun masa lalu itu sudah dilipat dalam kertas..
Membukanya sama seperti menusukan jarum ke ujung telunjuk
Semoga urat kaki ini masih kuat..
Semoga pundak ini masih keras untuk menggendong karung masalah

Melewati lalu kemudian membuangnya pada tempatnya..
Aku sudah menghilangkan sekat batas hidup yang dikotomi oleh waktu
Meniti meniti dan terus meniti sampai apa jadinya nanti..

Sampaikan tapakku duh Gusti....
Sekaliiiiiii saja,....... untuk membuat bibir itu merekah,
Membuka dua mata, menguras isi kantung buluh hati, dan menggunting tali benalunya..

Kepada semua jiwa yang melepas kacamata dan topengnya
Lalu sungguh-sungguh melihatnya penuh ketulusan....
Tetesan air dari kantung retina mata tidak lagi menjadi hiburan
Bagi hati yang bersesal, berandai, dan berharap...

-agusonpapers-

59 komentar:

  1. aku ga begitu paham puisi, semakin aku ga paham berarti puisinya bagussss (indikator diri sendiri).

    tapi yg aku tangkep, puisinya sedih yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalau hatinya berasa kesentuh berarti dapet pesannya essensi dari puisi itu mbak...makasih ya

      Hapus
  2. Diksinya tsadeeest.. 👏🏻👏🏻👏🏻

    BalasHapus
  3. Aku kurang paham puisi tapi pemilihan katanya keren, Mas.

    BalasHapus
  4. Jadi ini masuknya kategori prosa atau puisi ya?

    BalasHapus
  5. bagus mas puisinya. aku suka banget bacaanya.

    BalasHapus
  6. Duh Gusti, puisinya bagus, Mas

    BalasHapus
  7. Jangan lupa bahagia, Kak. Tersenyumlah. Tapi menangis juga tak apa tapi jangan kelamaan. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kelamaan juga bikin mata tampak bengep ya...heheh

      Hapus
  8. Pengen bisa bikin puisi panjang kayak gini tp ttp fokus ga meleber2..ga kemana2..hehe. Keren Mas puisinya.

    BalasHapus
  9. Mas Agus, indah banget jalinan katanya. Tadi saya coba baca dalam beberapa versi suasana... Keren banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah...makasih banget loh mbak Tuty....

      Hapus
  10. Mirip prosa ya, etapi bagus banget diksinya

    BalasHapus
  11. Yang kalimat "Menyebrangi lereng yang terjal dengan tepian jurang yang dalam", dari dalam hati pendaki gunung banget nih hehehe..

    BalasHapus
  12. duh rasanya jleps.... semangats bangs

    BalasHapus
  13. Ungkapan suasana hati banget ya. Lancar, mengalir..

    BalasHapus
  14. Semangat terus, Bang. Masa lalu milik semua orang. Tapi masa depan bahagia milik orang-orang yang mau menjemputnya 💪

    BalasHapus
  15. Suka banget bagian ini
    "Namun masa lalu itu sudah dilipat dalam kertas..
    Membukanya sama seperti menusukan jarum ke ujung telunjuk
    Semoga urat kaki ini masih kuat..
    Semoga pundak ini masih keras untuk menggendong karung masalah"

    Dapet kata-katanya bisa banget Kak. Thumbs up.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...ngalir aja sih...makasih ya

      Hapus
  16. diksinya bagus Kak, saran saja supaya lebih rapi, buat buat perbaitnya lebih teratur. aku tadi tadi lihat kata syock, diperiksa lagi penulisan yang benar shock, syok, atau syock. Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. masukan baik sekali mbak yunita...terima kasih ya

      Hapus
  17. Duh duh, pemilihan diksinya benar-benar gilaaa.

    BalasHapus
  18. Wedan tenan iki diksinya. Makna nya sangat menyentuh. Duh Gusti...

    BalasHapus
  19. Kok aku baca ini merasa tertohok ya... Keren puisinya!

    BalasHapus
  20. Kok aku nangis bacanya, eh lebay banget ya.

    BalasHapus
  21. Diksinya keren banget.. pas awal2 aku pikir prosa. Tapi pas udah jalan baru ngeh kalo puisi.

    BalasHapus
  22. mas nya ini kata2nya loh. makjleb.

    sedih aku bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampai berarti pesannya....makasih ya

      Hapus
  23. Kangen nanjak ini sepertinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...diantara rasa, rasa itu termasuk mba
      ..rasa kangen nanjak..nglengkapin suasana hati

      Hapus
  24. Keren mas... bukunya kapan mau di share ke kita kita?

    BalasHapus
    Balasan
    1. EBI nya masih banyak perbaikan bang eka...

      Hapus
  25. Salut sama orang yang bisa bikin puisi. Hahaha. Bagus karyanya Mas

    BalasHapus
  26. Harus baca berulangkali nih aku agar mengerti maknanya sambil terkagum kagum dengan rangkaian katanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. dah dibaca aja seneng banget..ibi sampe.bwrulang kali..beuh..makasih ya

      Hapus
  27. Moga nanti jiwanya tak lagi sunyi.... bersanding dengan bidadari wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi....iya iya semoga semoga...

      Hapus
  28. Visualisasi foto sama isi puisinya "anak gunung" banget ya broh!

    Kece mas Agus, kalau aku mendingin ngabisin pizza seporsi gede deh dibandingin disuruh tulis pusi... (meskipin sama-sama bakalan lama keduanya) >_<

    BalasHapus

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Popular Posts

agusonpapers. Diberdayakan oleh Blogger.